Mari kita sejenak ke masa lalu. Boleh pake mesin waktunya Doraemon, atau pake mobil mesin waktu di film Back to The Future. Lihatlah dirimu yang masih imut-imut (dan sekarang amit-amit) itu sedang lagi asik nonton film Power Ranger. Hhmm… Ga tau Power Ranger? Oke, kalo gitu Ksatria Baja Hitam. Ga tau juga? Oke kalo gitu Dragon Ball aja. Ga tau juga?? Jadi taunya apa?? SM*SH??? Mati aja bro…

Lanjut, lalu perhatikan lagi, apa yang setelah itu akan kamu lakukan? Kalo kamu anak yang normal, setelah nonton film-film superhero itu kamu pasti akan menirukan gaya-gaya tokoh idolamu itu. Cara mereka berjalan, caranya berubah bentuk, cara mereka terbang, cara mereka mengeluarkan jurus andalan, atau gaya mereka saat berkelahi. Hampir kita semua seperti itu. Kita ingin keren seperti mereka.

Cukup. Ga usah lama-lama di masa lalu. Ntar susah move on. Pffffttt… Oke, mari kita kembali ke masa sekarang. Ada salah 1 hal (sifat?) yang yang masih kita sejak dulu sampai sekarang: kita langsung NGERASA BISA melakukan sesuatu yang kita tonton (atau baca). Contoh-contohnya:

  1. Ngeliat jagoan kita yang gagah menghadapi musuh-musuhnya, kita langsung ngerasa bisa juga seperti itu, nantangin orang berantem, dan pulangnya nangis.
  2. Ngeliat aksi hebat pembalap Moto GP, kita ngerasa bisa melakukannya juga, pake motor kita yang butut.
  3. Ngeliat Messi yang dengan lihainya menggocek bola dan mencetak gol, kita langsung ngerasa bisa, di lapangan bola sebelah rumah.
  4. Ngeliat aktor/aktris di film drama korea favorit, kita ngerasa bisa juga kayak gitu yang (ga sengaja) kenalan, pacaran, beberapa konflik karna salah paham, dan kemudian hidup bahagia selamanya.
  5. Nonton acara Mario Teguh dengan kata-kata motivasinya, kita udah ngerasa bisa aja menghadapi semua masalah.
  6. Ikut ibadah KKR ato retreat dan denger khotbah yang berapi-api, kita langsung ngerasa bisa melakukan semua yang ada di kitab suci.
  7. Ngebaca artikel dan tips-tips cinta di majalah, bikin kita ngerasa bisa menaklukan semua lawan jenis yang kita mau.

Tapiii… Yah, ga segampang itu sob. Kalo kamu udah kepala 2, ato bahkan kepala 3, dengan segudang pengalaman yang telah dilalui, kamu pasti ngerti dengan jelas kalau perasaan “ngerasa bisa” tersebut kebanyakan ga sesuai dengan realitanya. Kamu yang sudah mencoba untuk meniru langsung apa yang baru saja kamu lihat/baca pasti tahu betapa susahnya meniru/melakukan hal-hal yang sudah dilihat tersebut.

Saya kasih tau, sensasi ‘ngerasa bisa’ yang kamu rasakan sesaat setelah membaca buku, menonton film atau ikut ibadah atau seminar itu adalah perasaan yang berlangsung hanya sementara. Cuman semacam euforia akibat reaksi kimia hormon dalam tubuh. Dibutuhkan praktik dan latihan lanjut kalau kamu mau benar-benar bisa. Kita perlu jatuh bangun dan mengalami kegagalan sebelum menemui keberhasilan. Kenyataannya adalah kita tidak akan mendapat apa-apa jika perasaan ‘ngerasa bisa’ itu cuma kita pendam dalam otak.

Kita perlu benar-benar melakukan dan mengalaminya, agar yang awalnya cuma NGERASA BISA, jadi bisa beneran. :)

Togap Tartius

Freelance web developer. Mantan guru komputer. Suka membaca dan berpikir. Hobi mengutak-atik komputer baik software maupun hardware.

More PostsWebsite

Follow Me:
TwitterFacebookLinkedInGoogle Plus